Apakah efek berlangsung jerawat lebih dari sekedar kulit luarnya saja?

Tahun-tahun remaja adalah waktu untuk mencoba untuk setiap orang. Meskipun kekhawatiran dan kekuatiran dewasa masih jauh ke masa depan, remaja tidak persis orang yang bahagia dan santai. Kecerobohan dan kebodohan masa kecil membuat ruang untuk pemberontakan dan pertanyaan tentang nilai-nilai seseorang dan tempat di dunia. Mencari jalan mereka sendiri melalui remaja hidup merasa tidak aman dan, cukup sering, disalahpahami. Sayangnya, jika mencari tempat di bawah matahari tidak cukup, remaja juga harus berhadapan dengan masalah lain, seperti jerawat. Kondisi sedap dipandang ini adalah kutukan dari banyak remaja karena efek itu di tingkat psikologis.

Ini tidak mengambil banyak untuk menciptakan citra diri negatif dalam remaja. Kebanyakan dari mereka adalah setidaknya agak tidak aman tentang penampilan luar mereka karena berbagai noda nyata atau imajiner. Tapi kondisi riil yang menyebabkan ketidaknyamanan benar dan mars wajah muda adalah sesuatu yang lain sama sekali. Rapuh citra diri dan rasa hormat dari remaja sulit ditekan untuk mengatasi tekanan yang diberikan oleh pendapat orang lain dan perbandingan dengan berbagai peran-model yang remaja menemukan untuk diri mereka sendiri. Dalam kasus ekstrim, citra diri negatif berubah menjadi kebencian diri dan kondisi menodai dipandang sebagai instrumen yang kejam hukuman diri karena gagal untuk bangkit dengan beberapa standar atau lainnya.

Remaja hidup di dunia kecil. Orang tua, teman dan kelompok amorf pasangan setengah akrab sekolah adalah batas kehidupan sosial mereka. Tentu, remaja cenderung lebih mementingkan pujian atau kritik yang datang dari teman-teman mereka atau teman sekolah, dengan alasan bahwa orang tua tetap mencintaimu dan fatal bias. Tapi, karena remaja bisa sangat kejam satu sama lain, kritik dari teman-teman sekolah sering kasar dan dimaksudkan untuk menyakiti. Ini berfungsi untuk meningkatkan perasaan cemas, tidak aman dan kebencian diri, sehingga penarikan dari lingkungan sosial ke dalam dunia pribadi rasa sakit dan malu.

Remaja yang sangat sungguh-sungguh tentang penampilan luar dan kritik. Mereka masih jauh dari usia ketika manusia datang untuk berdamai dengan diri mereka sendiri dan tidak lagi tertarik pada apa yang orang lain katakan atau pikirkan. Menyembunyikan tubuh seseorang atau wajah dan merasa malu hanya karena orang lain mengatakan bahwa ini adalah hal yang harus dilakukan adalah kesalahan dan remaja harus dibantu untuk melihat ini. Jerawat bisa dikalahkan dengan kegigihan dan dengan menggunakan produk yang tepat. Namun, efek psikologis jerawat juga harus berjuang, atau mereka mungkin tidak pernah pergi. Para remaja yang membenci dirinya sendiri karena memiliki jerawat di wajahnya akan berubah menjadi dewasa yang membenci dirinya sendiri karena sedikit kelebihan berat badan atau tidak membuat uang sebanyak beberapa rekan kerja.

Perasaan ketidaknyamanan dan rasa malu dengan diri sendiri tidak selalu pergi dalam waktu. Kadang-kadang hanya menemukan masalah baru untuk bertindak sebagai sumber tenaganya. Ini adalah efek abadi jerawat: citra diri yang buruk, kurangnya kepercayaan dan perasaan di posisi yang kurang menguntungkan ketika membandingkan diri dengan orang lain. Ini suasana hati dan pola pikir dapat merusak kehidupan sosial siapa pun dan sering mereka juga mendapatkan di jalan pengembangan profesional. Sayangnya, jerawat tidak hanya kulit luarnya saja.